Wednesday, August 31, 2011

Lebaran

.
0 comments

Alhamdulillah sampe juga dipenghujung Ramadhan dan penghujung bulan Agustus yang diakhiri dengan Hari Raya Idul Fitri, dan slama sebulan penuh banyak hal yang terjadi. Selama sebulan penuh juga menikmati indahnya Ramadhan dan Lebaran tanpa orang terkasih, ibu dan Mars.

Ibu..
Terkadang aku rindu sayup-sayup suaramu ketika membangunkan sahur atau racikan bumbu-bumbu masakan khasmu yang menggoda lidah kami dirumah. Momen spesial dimana keluarga merupakan anggota inti menjadi kurang krn ketidakhadiranmu atau mungkin kehadiranmu dalam dimensi berbeda. Ahh..sesungguhnya aku rindu ibu, rindu sekali.

Mars,
Meskipun kau hadir ditengah kerinduanku kpdmu tapi keadaan kita berbeda sekarang. Keadaan dimana ada dia, venusmu. Aku masih tidak bisa mengendalikan pikiran-pikiran yang membuatku bersedih, marah bahkan kecewa. Keadaan dimana kesabaran bahkan keikhlasan dibutuhkan. Rasanya aku ingin berlari jauh menggapaimu tapi semakin aku mendekat, aku merasa kamu menjauh Mars. Di hari ini, aku ingin membersihkan memori buruk tapi justru kamu menghindarinya Mars. Awalnya, aq tidak ikhlas menerimamu yg jauh lebih baik dari aq,aq tidak ikhlas menerima kondisi disaat kamu mendapatkan seseorang yg lebih baik daripada aku. Aku perlu belajar itu makanya aku butuh kamu utk mempelarinya. Tapi mungkin kamu tidak ingin mengajari keikhlasan itu padaku. Sebaiknya aku belajar mengerti arti cinta dan rasa ingin memiliki, Mars.

Ibu dan Mars,

Ketidakhadiran kalian mungkin mengajariku arti menghargai orang-orang yang ada disampingku sekarang. Aku sayang kalian, sangat merindukan kalian. Ingin rasanya kalian ada, menemani setiap detik momen-momen berharga dengan kalian agar hidupku SEMPURNA..

readmore »»

Saturday, August 27, 2011

Cinta yang Salah??Cinta yang Salah??

.
0 comments

Tuhan...

Pernah seseorang berkata hidup itu pilihan, pernah seseorang berkata ikuti perasaan dan pernah seseorang berkata jangan bersedih dengan kesakitan dari pilihan kita. Andai aku bisa memilih sesuatu dengan perasaan, aku tidak ingin memilih sesuatu yang membuatku bersedih, menangis dalam sunyi.

Tuhan,

Hidup adalah pilihan dan pilihan ini terlampau sulit, cerita ini menyakitkan bahkan terlampau menyedihkan. Entah apa kurang smua, entah apa kurang diri ini, entah apa kurang bakti ini atau entah apa kurang cinta ini. Yang aku tau, air mataku tak pernah berkurang bahkan slalu mengalir.

Ahh Tuhan,

Lagi-lagi aku mengeluh atas pilihan yang berasal dari rasa, atas keputusan yang berdasar cinta. Aku tak mungkin berbagi karna tak ada yang bisa utk dibagi. Bukankah rasa itu tak bisa terbagi? Rasaku tak pernah terbagi tapi rasanya terbagi. Ceritaku tak pernah kubagi tapi ceritanya dibagi.

Tuhan,

Hapus air mataku dengan Tangan-Mu, hapus lukaku dengan cinta-Mu dan cintanya. Tidak!! Mungkin cintanya tak bs sembuhkan lukaku karna cintanya bukan aku,bodoh!! Bahkan cinta mereka tak bisa sembuhkan luka.

Ohh Tuhan,

Seperti apa cintaku dimasa mendatang?? Seperti apa lukaku dimasa mendatang?? Seperti apa bahagiaku dimasa mendatang?? Seperti apa ceritaku dimasa mendatang??

Tuhan,

Pertemuan apa yang kelak hadir?? Di masa seperti apa??

Tuhan,

Sakit..
Sakit..
Sakit..
Bahkan nyeri..

Bukankah perasaan tak pernah salah??



::Cintaku, cintamu apa salah??::

readmore »»

Friday, August 26, 2011

Edisi Galau...

.
0 comments

Galau?? Everybody knew you are galau, hhhaahaha... Galau itu suka menimpa siapapun, dengan alasan apapun. Misal, putus cinta, jatuh cinta, bertepuk sebelah tangan, ribut ama pacar bahkan sampe ngerjain skripsipun bisa kena virus galau. Gw?? Gw juga suka galau apalagi kalo lagi galau suka pasang status update aneh-aneh, contoh...

No matter how many times I get hurt, I always forgive him. Some call it stupid, but I call it L O V E.

Menahan lapar dan haus itu gampang. Menahan perasaanku ke kamu ini yang susah, banget.

Cinta itu sandiwara. Butuh pemikiran sblm ACTION. Ikhlas ketika CUT! Dan siap move on ketika BREAK.

Sabar nunggu buka puasa sih aku bisa. Sabar nunggu kamu buka hati buat aku itu yang aku nggak bisa.

Puasa aja ada bukanya, hati kamu kapan dibuka untuk aku?

Aku membutuhkanmu karna aku menyukaimu. Aku tidak menyukaimu karna aku membutuhkanmu...

Kalo kesalahan itu bs dihapus dgn kata MAAF,buat apa ada hukum??

Putus itu takdir, move on itu pilihan, galau itu proses ketika memilih move on atau nggak.

Dear Cowok, terima apa adanya & setialah pada satu nama, hanya itu yg slalu diharapkan wanita.

Aku penyayang binatang, aku pernah sayang kamu walaupun aku tau kamu BUAYA,LOL...:D

Ladies, jangan menjadi SESUATU bagi pria yg kamu cinta, ketika kamu bisa menjadi SEGALANYA bagi pria yg mencintaimu.


Terkadang, ngegalau itu emang asiik ya, hahha...
Terima kasih buat temen-temen yang slalu menemani di kala galau sedang melanda, hihihi...

readmore »»

Ngegombal yuk..

.
0 comments

Ngegombal?? Buat gw, ngegombal itu menyatakan perasaan dengan kata-kata yang kadang agak berlebihan sedikit. Semenjak gw aktif di twitter, gw ikutan beberapa akun yang isinya gombalan, niatnya iseng karna lucu tapi lama-lama kreatif juga mereka sampe beberapa gw jadiin status update di facebook.
Ini beberapa kegilaan gombal gw di facebook...
Edisi 17an...

Edisi jodoh...

Edisi hafalan..

Edisi mimpi...

Edisi snack...

Edisi PDKT...

Edisi beli barang...


Demikian beberapa kegilaan gw dalam ngegombal, ampe temen gw kirim wall begini...


Ada loh beberapa akun twitter yang isinya gombalan smua kaya @RadioGombalFM ato @anjinggombal. Beberapa cuplikan gombalannya ya...




Ini hanya buat hiburan semata lho, tapi kalo terinspirasi buat deketin gebetan, why not??

readmore »»

Thursday, August 25, 2011

Judika - Bukan Dia Tapi Aku

.
0 comments

Berulang kali kau menyakiti
Berulang kali kau khianati
Sakit ini coba pahami
Ku punya hati bukan tuk disakiti

[*]
Ku akui sungguh beratnya
Meninggalkanmu yang dulu pernah ada
Namun harus aku lakukan
Karena ku tahu ini yang terbaik

[**]
Ku harus pergi meninggalkan kamu
Yang telah hancurkan aku
Sakitnya, sakitnya, oh sakitnya

Back to [*][**]

Cintaku lebih besar darinya
Mestinya kau sadar itu
Bukan dia, bukan dia, tapi aku


Begitu burukkah ini
Hingga ku harus mengalah

Back to [**]

Cintaku cintaku
Lebih besar dari benciku lebih besar dari benciku

Cukup aku yang rasakan
Jangan dia jangan dia
Jangan dia jangan dia cukup aku

Jangan dia jangan dia cukup aku
Jangan dia

::Ini lagu kena bangeet deh, nice..:) Tapi, ketika kita tulus mencinta, jangan tinggalkan!! Tetap tinggal walau ada luka karna CINTAKU LEBIH BESAR DARI KAMU DAN DIA..::

readmore »»

Ungu Feat Rossa - Kupinang Kau dengan Basmalah

.
0 comments

Tuhan memberikan ku cinta
Untukku persembahkan hanyalah padamu
Dia anugerahkan ku kasih
Hanya untuk berkasih berbagi denganmu

Atas restu Allah ku ingin milikimu
Ku berharap kau menjadi yang terakhir untukku
Restu Allah ku mencintai dirimu
Ku pinang kau dengan Bismillah

Hampa terasa bila ku tanpamu
Hidupku terasa mati jika ku tak bersamamu

Hanya dirimu satu yang aku inginkan
Ku bersumpah sampai mati hanyalah dirimu

Atas restu Allah, ku ingin milikimu
Ku berharap kau menjadi yang terakhir untukku
Atas Restu Allah ku mencintai dirimu
Ku pinang kau dengan Bismillah

Atas restu Allah, ku ingin milikimu
Ku berharap kau menjadi yang terakhir untukku
Restu Allah ku mencintai dirimu
Ku pinang kau dengan Bismillah


::Seneng deh ama liriknya, imagine kalo nanti dipinang pake lagu ini, hihihi...::

readmore »»

Sunday, August 21, 2011

Alasan perempuan berkorban

.
0 comments

Kenapa cewe itu slalu mudah mengorbankan sesuatu hal demi orang yang dia sayang?? Misal,ngebatalin janji bimbingan skripsi demi nemenin pacar ke kampusnya tapi ujung-ujungnya stay at home gara-gara pacar ngebatalin janji juga alhasil bimbingan skripsipun ditinggalkan dengan sia-sia. Kali ini gw mau share tentang itu,berdasarkan pengalaman dari orang-orang sekitar,check out..

1.Cinta
Rada basi emang kalo alasannya karna cinta tapi percaya gak percaya cewe itu cendrung lebih mencintai pasangannya ketimbang cowo. Ketika cewe mencintai,mereka menggunakan perasaan bukan logika.
Saran : Mencintai sah-sah aja tapi apa cowo yang kita cintai itu sudah pantas mendapatkan cinta kita?? Coba deh telusuri dulu biar kita gak nyesel..

2.Punya pandangan pengorbanan yang berlebihan
Kalo yang ini,cewe cendrung punya interpretasi berlebihan soal pengorbanan,why?? Karna buat mereka,cinta diukur dari pengorbanan.
Saran : banyak hal yg bs mengukur kedalaman cinta,misal tetep ada disamping pacar dikala mereka butuh kita bukan ngorbanin skripsi demi mereka.

3.Cari perhatian lebih.
Cewe itu pengen diperhatiin makanya dia akan ngorbanin apapun demi dapetin perhatian dari pacar. Mereka beranggapan dgn begitu pacar mereka sadar dan lebih memperhatikan mereka.
Saran : Cari perhatian bkn cm lewat cara gitu koq,masa harus ngorbanin skripsi?? Ada cara lain,misal pura-pura aja mentok ngerjain skripsi terus minta pacar nemenin biar dpt inspirasi tp sebenernya kamu minta perhatian dari doi.

4.Ingin terlihat perfect depan pacar
Cowo slalu mencari yg terbaik bahkan mendekati sempurna dalam hidupnya makanya cewe gak segan-segan buat tampil dan ngelakuin hal perfect buat nyadarin para cowo kalo kita cewe terbaik buat mereka. Makanya jangan salahin kita kalo kita slalu berlebihan memberi untuk para cowo.
Saran : Tampil sempurna itu baik slama baik juga buat diri kita,tapi bentengi diri kita juga,gak mau kan dinilai gak punya harga diri??

5.Pengen bikin pacar seneng
Cewe itu slalu pengen bikin pacarnya BAHAGIA,bahkan meskipun itu bukan pacarnya. Aahh..sebegitu berarti pacar buat kita ya??
Saran : Kalo apa yg kita lakuin itu udah cukup buat pacar bahagia,gak usah ngelakuin hal-hal lebih yg mungkin merugikan waktu kita karna terbuang sia-sia toh pacar blm tentu seneng nerimanya.

Yap,itu beberapa alasan para cewe demen banget ngorbanin hal penting dalam hidup mereka buat pacarnya. Dan para cowo,hargai tiap detik waktu kita karna kalian gak akan pernah tau terkadang kita mengorbankan waktu berharga kita cuma untuk kalian..

readmore »»

Thursday, August 18, 2011

Dygta-Karena Ku Sayang Kamu

.
0 comments



Seandainya kau ada disini denganku
Mungkin ku tak sendiri
Bayanganmu yg selalu menemaniku
Hiasi malam sepiku
Kuingin bersama dirimu

Kutak akan pernah berpaling darimu
Walau kini kau jauh dariku
Kan slalu kunanti
Karena kusayang kamu

Hati ini selalu memanggil namamu
Dengarlah melatiku
Kuberjanji hanyalah untukmu cintaku
Takkan pernah ada yg lain

Adakah rindu di hatimu
Seperti rindu yg kurasa
Sanggupkah kuterus terlena
Tanpamu di sisiku
Kukan selalu menantimu

readmore »»

It is LOVE

.
0 comments

No matter how many times I get hurt, I always forgive him. Some call it stupid, but I call it L O V E.

readmore »»

Chukkahae (part 2)

.
0 comments

(LAGI-LAGI) SELAMAT!!!

Kali ini aku ucapkan untukmu, Mars. Atas keberhasilanmu meraih gelar sarjana, atas hasil jerih payahmu beberapa tahun terakhir, atas sgala nikmat di bulan suci ini. Aku bahagia, sangat bahagia. Bahagia atas hasil pencapaian studimu, suka citamu kali ini sungguh membuatku bahagia. Aku menikmati setiap detak jantungku dikala jam terus berjalan menuju saat-saat dimana mungkin diseberang sana kamu tengah menanti, berharap bahkan gugup. Akupun menikmati saat-saat dimana aku mengucapkan bait demi bait doa untukmu, berharap doaku sampai dan membantumu disana. Aku sungguh menikmati tiap keinginan dimana aku ingin berdiri disana, membangunkanmu dipagi hari, menyiapkan sgala keperluanmu, mengantarkanmu menuju ruangan dimana kerja kerasmu slama ini diuji dan tersenyum ketika gelar itu berhasil kamu raih. Dan akupun tetap menikmati bahwa itu smua adalah mimpi, kesadaran bahwa Tuhan tidak mengijinkan untuk kali ini.

Pernah Mars, pernah sesekali aku menyesali sesuatu. Sesuatu hal yang mungkin tidak harus untuk disesali. Tapi aku hanya manusia biasa yang terkadang menginginkan hal yang tidak aku perlukan, bukankah Tuhan slalu memberikan apa yang kita butuhkan? Aku mencoba untuk mempelajarinya, memahaminya, bahkan sesekali aku harus tertatih untuk menerimanya. Ketika aku terjatuh, aku mencoba untuk bangun dengan kaki-kaki yang lemah ini. Aku ingin terlihat kuat, Mars. Aku ingin membuktikan kalau aku baik-baik saja.

Ah Mars, ternyata aku masih rapuh. Aku masih saja kalah dengan perasaanku. Aku masih saja merasa sedih kala aku tahu venusmu disampingmu. Tapi, aku tidak akan menyerah, aku akan membuat diriku kuat. Kebahagiaanmu adalah sesuatu yang terindah untukku. Hanya itu.

Berjanjilah satu hal, mars. Tetap jadikan dirimu yang terbaik. Tetap jadikan dirimu yang pertama. Tetap jadikan dirimu yang sempurna dengan segala kerendahan hati yang kamu miliki. Tetaplah lakukan yang terbaik untuk mereka yang menyayangimu. Dari seberang samudra ini, aku tetap berdoa untukmu, untuknya, dan mungkin untuk kita.



Tangerang, 18 Agustus 2011 (21.34 WIB)
Selamat atas gelar barumu, Mars.

readmore »»

Sunday, August 14, 2011

Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,

.
0 comments

Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Tidak terasa lebih dari enam tahun aku memendam perasaan itu, rasa yang ingin segera kuselesaikan tanpa harus mengorbankan perasaanku atau perasaanmu. Rasa yang kian hari kian waktu terus menerus berkobar, hingga bahkan aku pun nyaris terbakar karena tak mampu mengendalikannya…


Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Sungguh tidak dapat aku pahami mengapa pikiranku terus tertuju kepadamu lantaran sebagian jiwaku kerap merasa aman dan nyaman saat bersamamu. Meskipun pahit kenyataannya harus aku definisikan bahwa kamu masih sangat mencintainya, perempuanmu. Dan kupikir sulitlah bagimu untuk melupakannya. Hampir aku ingin menghentikan langkahku, berbalik arah saat aku mengerti bahwa sangat sempit kemungkinannya aku genggam kesempatan itu.


Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Entah mengapa lisan ini seolah terkunci rapat saat aku ada di hadapanmu, padahal pertemuan denganmu adalah hal yang sangat kunantikan. Ingin rasanya aku tunjukkan kepadamu, bahwa aku mencintaimu dan betapa sakitnya memendam perasaan itu. Namun aku merasa beruntung untuk tidak pernah berkata langsung kepdamu tentang itu, tentang harapan-harapan manisku, meskipun amat sangat perih untuk mengetahui bahwa aku bukanlah wanita yang kau harapkan, ya walaupun itu hanya sebagian dari prasangkaku.

Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Sakit, sungguh sakit memang saat prasangkaku berbicara tak ada sedikitpun bagiku di hatimu dan tak mungkin aku dapatkan kesempatan. Namun seribu kali rasa tu jauh lebih baik ketika aku harus mencoba memahami bahwa kebahagiaanmu adalah sesuatu yang berarti bagiku, dan senyummu adalah sesuatu yang mendekap erat. Dan poin pentingnya, aku harus mengerti bahwa aku harus mengalah. Kebahagiaanmu bukan aku.


Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Aku sadari, aku bukanlah bidadari yang pantas bersanding denganmu. Siapakah aku, yang terlalu berani untuk berharap lebih kepadamu. Aku sadari masih banyak hal dari hidup ini yang harus aku tata dan aku kelola kembali. Sungguh, aku tidak ingin apabila harus enanggung beban ini ketika harus berujung pada kefatalan kelak jika hati ini tidak mampu kutata.


Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Betapa saat-saat seperi inilah yang aku takutkan dalam diriku. Jika saja Allah tidak menganugerahiku setitik rasa malu, tentu saja aku sudah mengejarmu. Menggapaimu dalam segala keterbatasanku. Mencoba meraih kesempatan itu dengan tanganku. Andai rasa malu itu tidak pernah ada, aku akan selalu menjadi yang pertama memulai percakapan denganmu dan dan tentu saja aku tidak akan berusaha menahan diri untuk hanya sekedar bertanya kabar tentangmu. Terkadang aku merasa bingung, apakah ini jalan terbaik yang mungkin akan mengorbankan lingkaran persahabatan diantara kita, ataukah aku harus mengorbankan iman dan selapis rasa malu demi hal yang tampaknya sepele yang demikian itu…


Wahai engkau yang melumpuhkan hatiku,
Aku menyerahkan segalanya pada Dzat yang menggenggam hati manusia, pada Dzat yang menganugerahkanku rasa itu. Aku memohon kepadaNYA akhir yang terbaik untuk kisah ini. Pun aku meminta keikhlasan dari akhir yang terbaik itu. Aku biarkan hidup bergerak menentukan takdir untukku. Biarlah semesta gering menatap ketakukan, kepasrahan, dan kelemahanku. Terutama aku meminta agar iman yang tipis ini mampu bertahan dan menempatkan rasa malu ini pada tempatnya….


Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku,
Saat ini aku ingin mencintaimu dengan caraku. Aku harap perasaanku ini tidak lantas membuatmu terusik. Semoga hal ini bukanlah sebuah dosa…

readmore »»

Wednesday, August 10, 2011

Chukkahae...

.
0 comments



SELAMAT!!!

Hanya kata itu yang mampu aku ucapkan untukmu, venus. Alangkah bahagianya dirimu dapat bersanding dengan Mars-ku, sosok Mars yang slama bertahun - tahun hadir didalam hatiku. Seorang Mars dengan sgala kesempurnaan dalam dirinya; Keimanan, kesempurnaan fisik, kecerdasan, nasab yang baik dan terhormat, bahkan memiliki masa depan yang cerah. Tidakkah itu sudah cukup mewakili menjadi imam yang baik untuk dirimu dan anak - anakmu kelak, venus??

Aku slalu bertanya, apa yang membuatmu tega menyakiti Mars-ku, venus?? Aku terluka saat dia bercerita tentang dirimu yang menghindar darinya padahal dia sangat membutuhkanmu. Tidakkah kamu tau, aku ingin disampingnya, menemaninya di masa - masa seperti ini tapi aku sadar, bukan diriku yang dibutuhkannya tapi kamu, venus!!

Bertahun - tahun namanya terukir rapi di hatiku, bertahun - tahun aku menjaga perasaan ini berharap Mars-ku melihat ketulusanku tapi aku sadar, dia hanya mengharapkanmu venus. Dia lebih memilihmu, venus. Padahal aku sangat peduli pada tawanya, senyumnya, rasa sakitnya, bahkan kekecewaanya tapi dia tetap saja lebih memperdulikanmu. Aku hanya angin lalu yang berhembus pelan tanpa pernah dirasakan kehadirannya.

Ingin rasanya aku menyampaikan rasa yang berkembang slama bertahun - tahun ini pada Mars-ku, tapi aku tidak bisa menyakiti hati perempuan sepertimu, venus. Perempuan yang Mars-ku sanjung bahkan yang dia sayangi. Dan akupun buka peri jahat yang tega menyakitimu, venus. Biarlah rasa ini aku bawa sampai rasa ini mampu menghilang dengan sendirinya. Biarlah tangis dan pilu ini terobati oleh waktu. Biarlah sgala harapan ini hancur dengan perlahan.

Tapi tak apalah, demi kebahagiaannya, aku ikhlas Venus...
Aku ikhlas melepas dia dari hatiku. Toh menurut prasangkaku, sepertinya memang cuma kamu-lah kebahagiaannya. Aku mungkin hanya butuh waktu untuk benar-benar lepas dari belenggu menyakitkan ini, karena harus kamu ketahui tidak mudah bagiku untuk mematikan rasa ini, sebagaimana terlalu sulit bagiku untuk menghidupkannya kembali, dengan yang lain.

Sungguh aku akan berbahagia bila memang dia bahagia bersama kamu. Tapi satu hal yang aku mohonkan Venus, bila ini semua adalah mimpinya, dan ia sedang terlelap erat pada dekap alam bawah sadarnya, tolong jangan pernah kamu bangunkan dia ya. Pegangi dia bahkan disaat ia ingin terlepas karena emosinya. Kuatkan dia disaat pundaknya tengah rapuh menopang beban. Usapkan airmatanya disaat perasaannya tengah berkabut dan memar. Tolong jaga dia dan jangan pernah lagi sakiti hatinya... jangan pernah...

tahukah kau Mars,
bagian tersulit saat mencintaimu adalah ketika melihatmu mencintai orang lain...
sementara kamu tidak akan pernah tahu itu....

readmore »»
 

-Search-